Jumat, 05 Juni 2015

Jauh Dari Hong Kong

JEANS belel kebanggaan yang saya pakai, jika dia bisa bercerita, pasti dia sudah berbangga dengan rekan-rekan sesama jeans lainnya. Pasalnya dia sudah sukses keluar masuk perbatasan antar negara dengan atau tanpa interogerasi perimigrasian dan tetek bengek  percukaian. Biarpun tampilannya lusuh dan sobek di sana-sini, jikalau jeans saya diibaratkan orang sakti, pasti dia sudah selevel dengan empu-empu pembuat keris macam Empu Gandring. Sakti mandraguna.


Area kedatangan Bandara Husein Sastranegara di Bandung yang luasnya hanya seperti kantor kelurahan dipaksa harus menampung isi penumpang pesawat yang baru tiba dari Kuala Lumpur. Terlihat dalam antrian ada jeans butut, mengantri mulai tepi landasan pacu hingga ke meja imigrasi. Demi mendapatkan sebuah stempel masuk ke tanah air. Saya selalu mengenakan jeans robek-robek itu setiap kali melintasi batas negeri. Rupanya petugas bea cukai lebih tertarik pada jeans saya daripada petugas imigrasi. Melipirlah saya untuk proses pemeriksaan cukai, saya taksir jeans butut tadi biang keladi hingga kenapa saya harus sampai diperiksa.

Petugas menggeledah tas saya sambil melontarkan beberapa pertanyaan seputar ini dan itu. Mereka khawatir saya seorang gembong narkotik yang baru selesai sowan dengan mafia di dataran Tiongkok. Saya hanya menjawab pertanyaan petugas bea cukai secara prosedural dan standar hingga mereka puas dan yakin tidak menemukan barang terlarang yang nekat ikut bepergian dengan saya. Kalau pun mereka harus menyita, paling jeans butut saya yang harus diangkut, karena tampilannya memang sudah tidak sedap di pandang mata.

Enak saja, jika jeans butut ini bisa bicara pasti dia sudah jumawa bahwa dia pernah berkeliling berbagai negara dibawa oleh sang majikan. Bahkan sering kali jeans butut itu ingin berkelakar bahwa sang majikannya pun pernah putus cinta perkara remeh temeh yaitu pacar sang majikan tidak suka dengan tampilannya yang mengundang durjana.

Jeans butut dan sang Majikan


Seminggu sebelum mendarat di Bandung, tentunya saya telah lepas landas terlebih dahulu dari tempat yang sama. Tujuan saya adalah Hong Kong. Apa lacur, tidak ada pesawat langsung dari Bandung menuju Hong Kong dan harga tiket sedang melambung. Hingga saya menemukan sepotong tiket hanya sampai Singapura seharga sembilan puluh ribu. Biarlah, paling tidak Hong Kong sudah lebih dekat dari Singapura daripada dari Bandung.

Saya pikir, setibanya di Singapura, saya akan mencari angkutan darat menuju Kuala Lumpur. Rupanya hari itu saya sedang beruntung, harga tiket pesawat jauh lebih murah daripada saya harus menumpang bus. Ada pesawat malam dari Johor Bahru yang akan bertolak ke Kuala Lumpur dengan harga 39 ringgit. Lebih murah dan cepat daripada harus menumpang bus.

Jeans butut rupanya kembali mengeluarkan kesaktiannya saat melintasi Woodlands check point di Singapura dan JB Sentral check point di Johor Bahru. Padahal waktu pertama kali saya melintasi perbatasan ini  harus digiring hingga ke ruang interogasi imigrasi Singapura. Petugas melakukan full body checking hingga menggeledah isi kantong dan dompet. Menanyakan maksut kunjungan hingga pertanyaan berunsur SARA yang tak elok rasanya kalau sampai saya ceritakan. Usut punya usut, saya baru sadar waktu itu jeans saya belum butut seperti sekarang.


Sukses masuk ke teritori Malaysia, jeans butut tadi kembali mengundang simpati sewaktu antri  menunggu bus. Ada mba-mba Malaysia yang baru pulang kerja –kantornya di Singapura, rumahnya di Johor Bahru- terhenyak melihat tampilan si jeans butut. Mba-mba Malaysia –sebut saja bernama Angel walau bukan nama sebenarnya-, menanyakan hendak pergi kemana kepada sang majikan jeans butut. Tujuan kami adalah Bandara Senai, dan mba-mba itu mungkin memang  jelmaan angel, ditawarilah kami tumpangan menuju bandara Senai. Searah ke rumahnya, jadi tidak perlu mencegat bus. Ah, semudah itu. Memang rejeki tidak salah alamat.

Mba-mba Malaysia tadi perlu tempat curhat rupanya. Sepanjang perjalanan ke bandara Senai, dia berkeluh kesah tentang perekonomian Malaysia yang mengharuskannya kerja pada siang hari di Singapura kemudian kembali ke Malaysia di kala petang, perceraian dengan suaminya yang meninggalkan dua orang anak, hingga keluh kesah bad hair day ditambah instruksi boss untuk melakukan inspeksi di sekitar Woodlands. Itulah mengapa dia bisa bertemu saya ketika berada di Woodlands. Sebagai penumpang gratisan, saya hanya bisa mendengarkan mba-mba itu sambil memberi sedikit nasehat. Kira-kira nasehat saya berbunyi: Mba, kalo bete kerja di Singapura, lah apa kabar gue yang kerja di Indonesia. Udah bagus lu orang kerja di Singapur. Kalo bosen, mending traveling dah. Lumayan itu buat refreshing. Suasana baru, pengalaman baru.

***

Tengah malam saya mendarat di Kuala Lumpur. Menunggu pesawat keesokan harinya menuju Hong Kong. Masih ada beberapa jam untuk melakukan ritual ngampar di Bandara. Petugas bandara makin hari makin galak, jika kawan perlu tempat untuk ngampar di bandara, pilihlah tempat yang agak nyempil, lumayan bisa recharge energi tanpa harus diganggu petugas patroli.

Tabiat early check in juga harus dibiasakan. Lebih baik menunggu daripada terburu-buru. Hari gini tiket pesawat memang murah, tetapi begitu tertinggal pesawat karena urusan antri imigrasi bisa mengacaukan siklus jalan-jalan.

Penerbangan dari Kuala Lumpur menuju Hong Kong nyaris empat jam lamanya. Tidak ada agenda khusus ketika mengunjungi Hong Kong. Standar seperti turis-turis pada umumnya, tapi saya menyisipkan agenda lari di Hong Kong. Tidak perlu lama, cukup 10 kilometer minimal.

***

Tips ala-ala selama di Hong Kong:
1.       Hong Kong mirip sekali dengan Singapura. Saya tidak tahu yang mana yang meniru. Tapi saya taksir, Singapura lah yang meniru Hong Kong. Misalnya konsep Orchard Road, sepertinya meniru Nathan Road di Hong Kong sana. Biarlah, tidak ada hubungannya juga sama Jakarta.

Nathan Road yang termasyhur


2.       Cobalah Airport Express Train supaya tidak dikira katro. Mahal sedikit 90 HKD sekali jalan. Tapi jika mau irit, bisa beli tiket terusan seharga 220HKD dari Airport ke Kota. Setelah itu tiketnya bisa dipakai berkeliling Hong Kong selama 3 hari full, unlimited naik MTR.

Supaya tidak disangka udik


3.       Mungkin yang terbiasa ke Singapura, sudah tahu konsep MRT. Nah, kalau di Hong Kong disebutnya MTR. Bukan salah tulis, karena memang perusahaan itu kereta namanya MTR. Dieja Em Te Er.

Shopping Mall at Kowloon area


4.       Tiket terusan tadi hanya dipakai untuk naik MTR, tidak bisa untuk bus. Tapi kalau mau tambah uang atau top up, maka kartu itu jadi multifungsi seperti kartu Octopus. Bisa buat belanja, naik bus, naik tram, pergi ke panti pijat, beli barang, ngupil, sodakoh, dan aktivitas lainnya. Gimana caranya? Gih sana pergi ke Hong Kong.



5.       Dimana Top Up nya? Di semua convenience store bisa. Stasiun juga bisa. Minimal top up 50HKD. Terus kalau sudah selesai pake kartunya dan mau pulang ke tanah air beta, bisa dikembalikan kartunya dan uang sisa dikembalikan, plus dapet 50HKD ekstra karena balikin kartu.
6.       Kalau pake Octopus card, seru juga. Variant nya macam-macam. Ada yang berlaku dua hari, sehari, atau regular. Harganya pun beraneka. Sebagai contoh untuk kartu regular seharga 150HKD, sudah ada “pulsa” nya sekitar 100HKD dan 50HKD digunakan sebagai deposit. Kalau kartu dikembalikan hanya dapat 41HKD untuk pengembalian deposit, karena 9HKD digunakan untuk biaya administrasi.


Nanya mulu... Wa taa..


7.       Tgl 29 May ditetapkan sebagai hari ulang tahun Kamar Dagang nya Hong Kong. Jadi di tanggal tersebut, biasanya Tram dan Ferry dari Hongkong Island ke Kowloon Island gratis sepanjang hari, pulang pergi pula.



8.       Harus coba night sailing dengan ferry. Pengalamannya berbeda, sungguh luar biasa. Di Hong Kong, ferry untuk bolak-balik antar kedua pulau sudah digunakan lebih dari 150 tahun, sampai mereka membangun tunnel antar pulau yang bisa dilalui mobil dan MTR.

Old Ferry between Kowloon and Hong Kong


9.       Lama perjalanan dengan ferry hanya 10-15 menit saja. Tapi berlayar dengan ferry tua sungguh memukau. Apalagi bangku ferrynya yang terlihat jadul. Retro abis.
10.   Penginapan murah meriah banyak tersedia di Nathan Road. Patokannya stasiun MTR Tsim Tsa Shui. Banayak losmen murah di bangunan ruko Chunking Mansion, Mirador Mansion, dan Mansion-Mansion lainnya. Harga mulai dari 70HKD. Dekat kemana-mana, apalagi ke Avenue of Stars. Tinggal kepeleset, nyampe.

Penginapan murah meriah


11.   Avenue of Stars adalah tempat dimana memukau di siang hari dan gemerlap di malam hari. Setiap jam 8 malam ada atraksi joget laser dari cahaya-cahaya gedung nun di Hong Kong island. Tempat asyik buat bengong-bengong di sepanjang pinggiran laut.

Bengong time!


12.   Belanja bisa ke mall-mall yang jumlahnya naujubileh. Maaf kawan, saya bukan anak mall, jadi tidak begitu mahfum dengan kegiatan per-mall-an. Tapi yang tau sekitaran Kowloon ada Langham Palace. Kalau di Tsim Tsa Shui ada Cerutti 1881, dan mall-mall lainnya. Saya juga pernah mampir di City Gate, letaknya lumayan jauh di Lantau Island, patokannya turun di MTR Tung Chung.

Shopping till drop


13.   Belanja murah meriah, paling dekat di Kowloon adalah Ladies Market. Suasananya mirip lah dengan Petaling Street di Kuala Lumpur. Kualitas barang, yah ada harga ada rupa. Bervariasi.

Ladies Market


14.   Liburan keluarga, paling pas ke Disneyland. Kawan, tidak usahlah saya jelaskan tentang Disneyland. Cara menuju ke sana, tinggal naik MTR ke Sunny Bay lalu ganti MTR ke Disneyland. Ada yang spesial MTR dari Sunny Bay ke Disneyland, Jendela MTR nya motif kepala Mickey Mouse dan desain interior keretanya juga asyik.



15.   Adalagi tempat wisata di dekat Disneyland. Daerahnya bernama Tung Chung. Begitu keluar dari MTR Tung Chung, ada pusat perbelanjaan City Gate yang bersebrangan dengan stasiun cable car Ngong Ping. Di Ngong Ping ada patung Budha besar dan bisa menikmati desa di sekitarnya.



16.   Kawan, pernah tau tentang cerita Tenaga Kerja Wanita Indonesia yang bekerja di Hong Kong. Mereka rata-rata berprofesi sebagai Asisten Rumah Tangga (baca: Babu), nah konon di Victoria Park yang letaknya di Pulau Hongkong, merupakan markas PBB (Perserikatan Babu-Babu) asal Indonesia. Awalnya saya tidak percaya, tetapi begitu lari pagi ke arah Victoria Park, memang benar adanya. Mba-mba Indonesia banyak sekali berkumpul di Victoria Park. Ada yang bersantai atau menemani majikannya yang sudah lansia, sekedar mengajak jalan-jalan.  Saya pikir saya bakalan dapat sisa jatah sarapan majikan mereka, tapi berkenalan dengan mba-mba tenaga kerja itu lumayan mengobati rindu akan kampung halaman. Padahal hanya tiga hari juga di Hong Kong. Biarlah lebay.
17.   Walau masih sama-sama berada di Pulau Hong Kong, Victoria Peak sangat berbeda dengan Victoria Park. Victoria Peak merupakan puncak gunung yang dapat dicapai dengan dua metode transportasi. Bus dan Tram. Jika menggunakan tram, sensasinya lebih yahud dan lumayan bikin telinga berdengung karena perubahan elevasi yang cepat. Diatas Victoria Peak terdapat museum patung lilin Madame Tussaud dan restoran-restoran seperti Sky Terrace.

Amitamitjabangbaby and Amitabachan


18.   Tiket Tram ke Victoria Peak bisa dibayar menggunakan Octopus Card atau beli di loket seharga 28HKD untuk naik. Kalau turun cukup bayar 12HKD. Mau lebih murah bisa naik Bus nomor 15 dari stasiun MTR Central, ongkosnya hanya 10HKD sekali jalan.

Victoria Peak


19.   Untuk berleyeh-leyeh di sore hari, bisa coba berbagai taman kota yang ada di Hong Kong, misalnya Kowloon Park. Letaknya dekat saja dari Tsim Tsa Shui.
20.   Makanan di Hong Kong banyak mengandung babi. Untuk lebih amannya, bagi yang tidak mengkonsumsi babi, bisa coba makan di warung makan Pakistan atau India. Tapi perlu diingat untuk tanya dulu berapa harga makanannya. Karena di daftar menu mereka tidak mencantumkan harga. Mereka sering menggunakan sistem “getok harga”. Jadi tidak usah malu dan gengsi untuk tanya terlebih dahulu walau hanya membeli selembar roti canai. Jangan pedulikan mau dianggap apa pun, demi kemaslhatan dompet. Perjalanan masih panjang di Hong Kong. Setelah dari Hong Kong, saya akan mendarat di Cina Daratan, Shenzen.

@arkilos





8 komentar:

  1. Kasian si celana butut.
    Kalo disuru milih, mending USS apa disneyland HK?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disneyland HK for sure!

      Hapus
    2. Saya ingin menyampaikan kepada
      seluruh Tki yang bekerja di negeri orang ,,
      saya PAK HERMAWANG KAMI TKI DI MALAYSIA
      pengen pulang ke indonesia tapi gak ada ongkos
      sempat saya putus asa, apalagi dengan keadaan istri hamil mengandalkan
      gaji itupun buat makan, sedangkan hutang banyak
      kebetulan kami buka-buka internet mendapatkan
      nomor AKI katanya bisa bantu orang melunasi hutang
      melalui jalan TOGEL ,,dengan keadaan susah jadi saya coba
      hubungi aki karna saya pikir tidak ada salah,nya kita coba dan minta
      angka bocoran angka 4D yang di berikan aki ternyata betul-betul tembus 100% bagi saudarah-saudarah di indonesia maupun di
      luar negeri apabila punya masalah hutang sudah lama belum lunas atau mau bukah usaha dan perlu uang untuk sehari harinya
      jangan putus asah beliau bisa membantu meringankan masalah anda
      hubungi DARMO di nomor 082-310-142-255 silahkan anda buktikan sendiri
      demi allah saya sudah membuktikan angka dari aki sekrang giliran anda untuk MEMBUKTIKANNYA!!!
      >>>> KELIK DISINI KELUARAN NOMOR TOGEL 4D 5D 6D 7D <<<<

      Hapus
  2. Keren kak ceritanya :), paling suka foto yg didepan langham palace, padahal susah tuh fotonya karena selalu rame

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih diarysivika:) pasti kangen ya sama HK hahahaha

      Hapus
  3. Assalamu'alaikum wrb ..."malam ini saya ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada Ki jagad sakti atasa bantuannya .." Melalui media sosial internet di flat .A 19. /G blok 47 Tak Yi Street . Shunsine grove . NT . Hongkong saya sangat sangat mengucapkan banyak terima kasih atas bantuannya seumur hidup baru kali ini saya menang lottery marsix Hongkong 200 dollar Winning Numbers:
    16 - 18 - 27 - 35 - 42 - 44
    Additional Number : 33
    . Itu semua lewat bantuan Aki jagad ",

    tidak salah saya menuruti syarat apa yang di sampaikan beliau ternyata semua benar " angkanya saya dapatkan menangkan semua bantuan beliau kepada saya" dengan itu saya mengucapkan banyak terima kasih kepada Aki Jagad sakti atas bantuanya" dan buat saudaraku khusus di Hongkong jika Anda ingin menang lottery marsix Hongkong seperti saya silakan Anda hubungi Ki jagad sakti beliau adalah dukun angka keramat yang benar - benar ampuh yang bisa menjebloskan angka lottery marsix hongkong , silakan Anda hubungi langsung di hotline ( Telpone /Sms 0812 4286 9624 ) " ( webz. http: //dukunsaktiterpecayadindonesia.blogspot.com ) "semogah informasi yang saya bagikan bermanfaat buat Anda semuanya ....terimah kasih Ki sukses dan sehat selalu.....Wassalamualaikum

    BalasHapus
  4. Terimah Kasih ki" sukses dan sehat selalu

    BalasHapus
  5. Terimah Kasih ki" sukses dan sehat selalu

    BalasHapus

Komentar aja mumpung gratis